pihak penaja

DI SINI KITA BICARA

SELAMAT DATANG KE CITH. AKU HANYA ORANG BIASA.MENULIS SEKADAR BIASA-BIASA.LUAHAN SUARA DARI DAPUR SEORANG SURI, CETUSAN DARI HATI, PANDANGAN DARI MATA UNTUK DIARI SEHARIANKU.

FOLLOWERS SAYA

LOVE

LOVE: THE MOST POWERFUL ENERGY
There was an error in this gadget

Wednesday, July 20, 2011

BELANJA KELUARGA DAN NAFKAH ADALAH BERBEZA

Assalammualaikum pengunjung CITH semua.harap semuanya baik-baik belaka.maklumlah sekarang ni musim batuklah,selesema dan sebagainya.al hamdulillah batuk CITH pun dah beransur baik.

oklah hari ni CITH nak kongsikan pengalaman sorang kawan CITH lewat petang semalam pertemuan kami.memang kami jarang berbual mengenai hal-hal suami masing-masing.tapi entahlah macam mana dia boleh tanya CITH;

"your hubby tak ada ni,dia ada kasi duit belanja tak?'
"hish mestilah kasi,kalau tidak macam mana nak survive dengan anak-anak kat KL ni."
"no lah I mean bukan untuk belanja famili tapi for your own pocket money.Hubby you
kasi tak?"
"mestilah ada.tu kan nafkah yang wajib dia kasi kita.tak kiralah kita kerja makan gaji ke,atau tidak.tanggungjawab tu dia kena kasi jugak.tak kisahlah banyak mana amaunnya."
"tapi bagi I lain, my hubby kasi I satu amaun dan I lah yang kena pandai nak bayar bil,belanja sekolah anak,belanja dapur.untuk I punya sendiri memang tak ada.kadang tu kalau ada lebih tulah yang jadi duit I.kalau tak ada lebih,tak adalah bahagian untuk I.dah 14 tahun I kawin memang macam tu...."

*ada lagi cerita panjangnya dengan CITH.tak sangka pulak CITH dia nak bercerita panjang lebar.mungkin dia dah mula rasa tertekan atau memang dia memerlukan seseorang untuk menjadi tempat dia meluahkan rasa.CITH ada berjanji dengan dia akan untuk sudi mendengar luahan perasaannya sekiranya itu membuatkan dia lega dan rasa gembira kembali.

entahlah,kadang tu tak tahulah silap kitakah yang isteri ni.kita pada peringkat awal lagi buat tak kisah dengan elaun sendiri konon cinta dah cukup.kita ingat dengan sejumlah wang belanja yang diberikan oleh suami itu pada akhir bulan dah dikira nafkah untuk kita.walhal wang tersebut di dalamnya harus ditolak bayaran seperti bil rumah,belanja pasar,belanja anak sekolah,belanja yuran bas anak,belanja keperluan dalam rumah dan bla...bla...jadi mana nafkah diri kita SENDIRI dalam kata lain 100% ELAUN UNTUK ISTERI SAHAJA tanpa ditolak apa-apa?

atau silap SUAMI yang tak cukup ilmu,atau suami ambil kesempatan atau sengaja atau apa?...nanti CITH sambung lagi untuk ulasan tajuk ini....(nak menyelak balik buku-buku yang ada ni...)

ALAHAI...

4 comments:

  1. ar ar
    ada kadang2 ingat nafkah tu duit belanja keluarga yang diberi pada isteri padahal lain sebenarnya kan
    :-)

    ReplyDelete
  2. hans: tulah,sedikit ilmu akan meenyelesaikan masalah.

    nieda: hai kak

    ReplyDelete
  3. Jgn jahil sgt kita para isteri,mkn minum pakai Itu lah nafkah kita , lngat klu kita kerja mesti niat bntu suami dan family klu x haram wanita kuar rumah kecuali bab trtentu je sprt cari ilmu , nafkah msti ikut kmampuan suami yg penting suami sentiasa redha pd kita ...keredhaan allah pd isteri bergantung pd redha suami klu x haram bau syurga

    ReplyDelete

Blog Archive

There was an error in this gadget
There was an error in this gadget

CINTA

LUAHAN CINTA DI AWAL PERKAHWINAN TIDAK CUKUP,CINTA PERLU DIBAJA DAN DISIRAM AGAR KEKAL MEKAR DAN BERKEMBANG.CINTA BOLEH ADA DAN BOLEH KEMBALI TIADA JIKA TIDAK DIBAJA.CINTA PERLU DILUAH BUKAN DIPENDAM DIAM-suzana ghazali

lalala